Friday, 5 March 2010

Phobia dan Cara Mengatasinya

Kata “phobia” sendiri berasal dari istilah Yunani “phobos” yang berarti lari (fight), takut dan panik (panic-fear), takut hebat (terror). Istilah ini memang dipakai sejak zaman Hippocrates. Phobia adalah ketakutan yang luar biasa dan tanpa alasan terhadap sebuah obyek atau situasi yang tidak masuk akal. Pengidap phobia merasa tidak nyaman dan menghindari objek yang ditakutinya. Terkadang juga bisa menghambat aktivitasnya

Phobia ini terbagi menjadi 3 kategori, yaitu:
1. Phobia khusus yaitu ketakutan terhadap obyek atau aktivitas tertentu.
Miisalnya acrophobia: takut ketinggian, ailurophobia: takut kucing, arachnophobia: takut laba-laba, cynophobia: takut anjing, nyctophobia: takut gelap, dll.
2. Phobia sosial yaitu ketakutan terhadap penilaian orang lain.
3. Agoraphobia yaitu rasa takut berada di tempat terbuka atau pusat keramaian.

Banyak hal yang membuat seseorang mengidap phobia. Paling sering karena traumatis, terutama yang terjadi dimasa kecil. Phobia terjadi karena pikiran bawah sadar kita salah memberi arti terhadap peristiwa traumatis yang menyebabkan phobia.

Bila seseorang yang menderita phobia melihat atau bertemu atau berada pada situasi yang membuatnya takut (phobia), gejalanya adalah sebagai berikut:
* Jantung berdebar kencang
* Kesulitan mengatur napas
* Dada terasa sakit
* Wajah memerah dan berkeringat
* Merasa sakit
* Gemetar
* Pusing
* Mulut terasa kering
* Merasa perlu pergi ke toilet
* Merasa lemas dan akhirnya pingsan

Kita mungkin jengkel melihat teman, saudara atau pasangan kita yang phobia. Suasana menjadi kacau, karena sesuatu yang kita pandang biasa malah membuatnya berteriak histeris, lari, atau bahkan pingsan. Seperti yang dialami suamiku, dia phobia banget kalau melihat darah. Pernah ketika itu menjenguk saudara dirumah sakit karena kecelakaan, suamiq terdiam setelah itu tiba - tiba pingsan gara - gara liat darah wach..jadi bener - bener kacau. Niatnya menjenguk ech malah jadi yang dijenguk. Tapi sekarang banyak cara mengatasi phobia. Berikut berdasarkan info yang ku dapat ada beberapa perawatan utama untuk mengatasi fobia, yaitu:

a. Terapi berbicara.
Perawatan ini seringkali efektif untuk mengatasi berbagai fobia. Jenis terapi bicara yang bisa digunakan adalah:
1. Konseling: konselor biasanya akan mendengarkan permasalahan seseorang, seperti ketakutannya saat berhadapan dengan barang atau situasi yang membuatnya fobia. Setelah itu konselor akan memberikan cara untuk mengatasinya.
2. Psikoterapi: seorang psikoterapis akan menggunakan pendekatan secara mendalam untuk menemukan penyebabnya dan memberi saran bagaimana cara-cara yang bisa dilakukan untuk mengatasinya.
3. Terapi perilaku kognitif (Cognitive Behavioural Therapy/CBT): yaitu suatu konseling yang akan menggali pikiran, perasaan dan perilaku seseorang dalam rangka mengembangkan cara-cara praktif yang efektif untuk melawan fobia.

b. Terapi pemaparan diri (Desensitisation).
Orang yang mengalami fobia sederhana bisa diobati dengan menggunakan bentuk terapi perilaku yang dikenal dengan terapi pemaparan diri. Terapi ini dilakukan secara bertahap selama periode waktu tertentu dengan melibatkan objek atau situasi yang membuatnya takut. Secara perlahan-lahan seseorang akan mulai merasa tidak cemas atau takut lagi terhadap hal tersebut. Kadang-kadang dikombinasikan dengan pengobatan dan terapi perilaku.

c. Menggunakan obat-obatan.
Penggunaan obat sebenarnya tidak dianjurkan untuk mengatasi fobia, karena biasanya dengan terapi bicara saja sudah cukup berhasil. Namun, obat-obatan ini dipergunakan untuk mengatasi efek dari fobia seperti cemas yang berlebihan.

Terdapat 3 jenis obat yang direkomendasikan untuk mengatasi kecemasan, yaitu:
1. Antidepresan: obat ini sering diresepkan untuk mengurangi rasa cemas, penggunaannya dizinkan untuk mengatasi fobia yang berhubungan dengan sosial (social phobia).

2. Obat penenang: biasanya menggunakan obat yang mengandung turunan benzodiazepines. Obat ini bisa digunakan untuk mengatasi kecemasan yang parah, tapi dosis yang digunakan harus serendah mungkin dan penggunaannya sesingkat mungkin yaitu maksimal 4 minggu. Ini dikarenakan obat tersebut berhubungan efek ketergantungan.

3. Beta-blocker: obat ini biasanya digunakan untuk mengobati masalah yang berhubungan dengan kardiovaskular, seperti masalah jantung dan tekanan darah tinggi (hipertensi). Karena berguna untuk mengurangi kecemasan yang disertai detak jantung tak beraturan.



Sumber : getaran.com & bergaul.com

31 comments:

pertamax yessss !!!!!!!!
aku dulu kalau lihat darah bisa gak nafsu makan tapi gak begitu parah sampai pingsan, nice infonya rin

iya deh sob....kita mah takut gelap....
kalo mati lampu suka mbanting dan nendang...
dan pasti ngomong PLN sialaaaan...


tapi kok nggak ada gejala kaya diatas sih....itu phobia apa trauma sih...

trims...
sukses...

wah, jgan smpe deh kna phobia...hehe

Trims aku jadi tahu gejala dan penyebabnya nih

nice info!! n jangan sampai kena... sereemm

Waahh kalo aku phobia sama cicak nih . . .hizzhikzzz . .

apa ada obat dipasaran untuk penyakit fobia sosial (tidak percaya diri bicara didepan umum)....?thank's

wah saya phobia ketinggian.. sampai sekarang ga bisa sembuh.. hahaha

nice info

temen ada yg phobia sama mobil ambulance , tiap kali liat itu mobil dya langsung gemetar , bagaimana solusinya ,, thanks

trims infonya... saya jadi tahu Fobia itu apa dan bagaimana...

aku takut kucing dan gak suka kucing. tapi aku gak tahu pasti apa sebabnya..

kalo aku pobia sama tensi sampe sekarang ga bisa ilang,adakh yg bisa membatu mengatasinya.terimaksi

Aku phobia sama darah, stiap lihat darah pasti gemetaran bahkan kadang sampe pingsan,,,
teman aku pun phobia sama nasi,,, bagaimana cara mengatasinya yah,,,

ia sama ada yang phobia nasi,,ktanya ada juga ya phobia terhadap uang

makasih ya buat infonya. berguna banget buat aku yg (ternyata) punya phobia sama ulat..jadi bisa mikir langkah2 buat sembuh :)

Terimakasih atas infonya,,=)
Tapi sampai saat ini aku msih phobia sma suara tokek.. dan susah bgt untuk menghilangkannya.:(

Makasih banget ya infonya sangat berguna.. aku juga pernah kena Phobia tapi skrg udh ga lagi.. koq bisa gitu ya? mungkin cuma pengaruh maag.. jantung jadi berdetak kencang badan lemas pusing serasa mau pingsan.. tapi tuhan yesus masih tolong aku.. thx god

Wah, saya baru tahu nih ada penyakit semacam itu.

Penyakit zaman sekarang makin aneh saja ya....

ane pobia ulat neh.. dari kecil, sampe gede gini malah semakin menjadi..

Gan aku phobia sama tempat2 umum / keramaian,, ini sangat mengganggu sekali dengan pekerjaanku. adakah solusinya gan? thx

gmana kalo phobia sama "air banyak" yang tegenang,?? solusinya apa gan.??

Aku juga takut dg darah, hiii... Untung sudah bertahun2 gk pernah luka,

phobia darah, saya juga merasakan, serba salah kalo lagi di sikon urgent, musti liat tp takut.

Idem.... Aq jg pfobia ketinggian,
Naik Escalator di Mall aja nih bisa keringat dingin keluar semua, hahaha

kalo phobia sama ulat gimana ya ngatasinnya. bisa buru-buru pingsan nih kalo liat ulat

Phobia urat tangan nih, gimana yah ??? -___-"

Teman saya phobia dengan lawan jenis (takut bicara pada lawan jenis), ada saran?

gwa phobia Bakso -_-

Aku phobia ambulance beserta sirine nya . Gimana ya cara mengatasi nya

Post a Comment

Sudah Baca Dan Download,Wajib Comment loch hehehe...!!!